Takkan berhenti untuk bermimpi..

Transurethral resection of the prostate (TURP)

 

Pengertian TURP

–          Suatu operasi pengangkatan jaringan prostat lewat uretra menggunakan resektroskop. Merupakan operasi tertutup tanpa insisi serta tidak mempunyai efek merugikan terhadap potensi kesembuhan.

–          Transurethral resection of the prostate (TURP) dapat dipakai sebagai criteria standar untuk mengurangi “bladder outlet obstruction (BOO) secondary to BPH”.  TURP merupakan metode paling sering digunakan dimana jaringan prostat yang menyumbat dibuang melalui sebuah alat yang dimasukkan melalui uretra (saluran kencing). Merupakan salah satu jenis operasi endoskopi yang banyak dilakukan saat ini adalah TURP (transurethral resection of the prostate) dimana kelenjar prostat dipotong dengan cara dikerok dengan menggunakan energi listrik.

Dampak TURP

  1. Pola persepsi dan tata laksana hidup sehat. Timbulnya perubahan pemeliharaan kesehatan karena tirah baring selama 24 jam pasca turp. Adanya keluhan nyeri karena spasme buli-buli memerlukan penggunaan antipasmodik sesuai terap dokter.
  2. Pola nutrisi dan metabolisme klien yang dilakukan anasthesi SAB tidak boleh makan dan minum sebelum flatus
  3. Pola eliminasi. Pada klien dapat terjadi hematuri setelah tindakan TURP. Retensi urine dapat terjadi bila terdapat bekuan darah pada kateter. Sedangkan inkontinensia dapat terjadi setelah kateter dilepas.
  4. Pola aktivitas dan latihan. Adanya keterbatasan aktivitas karena kondisi klien yang lemah dan terpasang traksi keteter selama 6-24 jam. Pada paha yang dilakukan perekatan kateter tidak boleh fleksi selama traksi masih diperlukan.
  5. Pola tidur dan istirahat. Rasa nyeri dan perubahan situasi karena hospitalisasi dapat mempengaruhi pola tidur dan istirahat.
  6. Pola kognitif dan perseptual. Sistem penglihatan, pendengaran, pengecap, peraba dan panghidu tidak mengalami gangguan pasca TURP
  7. Pola persepsi dan konsep diri. Klien dapat mengalami cemas karena kurang pengetahuan tentang perawatan serta komplikasi BPH pasca TURP
  8. Pola hubungan dan peran karena klien harus menjalani perawatan di RS, maka dapat mempengaruhi hubungan dan peran klien baik dalam keluarga, tempat kerja, dan masyarakat.
  9. Pola reproduksi sexual. Tindakan TURP dapat menyebabkan impotensi dan ejakulasi retrograd

 

indikasi TURP

Secara umum indikasi untuk metode TURP adalah pasien dengan gejala sumbatan yang menetap, progresif akibat pembesaran prostat, atau tidak dapat diobati dengan terapi obat lagi. Indikasi TURP ialah gejala-gejala dari sedang sampai berat, volume prostat kurang dari 60 gram dan pasien cukup sehat untuk menjalani operasi

Operasi ini dilakukan pada prostat yang mengalami pembesaran antara 30-60 gram,

alasan dilakukannya TURP

Karena prostat mengalami pembesaran, dan harus dilakukan TURP guna    mengeruk prostat tersebut.

waktu yang tepat dilakukannya TURP

Prosedur ini dilakukan dengan anestesi regional atau umum dan      membutuhkan perawatan inap selama 1-2 hari. Proses TURP tidak boleh lebih   dari 1 jam.

mekanisme TURP

TURP dilakukan dengan memakai alat yang disebut resektoskop dengan    suatu lengkung diathermi. Jaringan kelenjar prostat diiris selapis demi selapis dan
dikeluarkan melalui selubung resektoskop. Perdarahan dirawat dengan memakai    diathermi, biasanya dilakukan dalam waktu 30 sampai 120 menit, tergantung           besarnya prostat. Selama operasi dipakai irigan akuades atau cairan isotonik tanpa           elektrolit. Prosedur ini dilakukan dengan anastesi regional ( Blok Subarakhnoidal     / SAB / Peridural ). Setelah itu dipasang kateter nomer Ch. 24 untuk beberapa        hari. Sering dipakai kateter bercabang tiga atau satu saluran untuk spoel yang          mencegah terjadinya pembuntuan oleh pembekuan darah. Balon dikembangkan dengan mengisi cairan garam fisiologis atau akuades sebanyak 30 – 50 ml yang     digunakan sebagai tamponade daerah prostat dengan cara traksi selama 6 – 24       jam.Traksi dapat dikerjakan dengan merekatkan ke paha klien atau dengan           memberi beban (0,5 kg) pada kateter tersebut melalui katrol. Traksi tidak boleh lebih dari 24 jam karena dapat menimbulkan penekanan pada uretra bagian       penoskrotal sehingga mengakibatkan stenosis buli – buli karena ischemi. Setelah     traksi dilonggarkan fiksasi dipindahkan pada paha bagian proximal atau abdomen   bawah. Antibiotika profilaksis dilanjutkan beberapa jam atau
24 – 48 jam pasca bedah. Setelah urin yang keluar jernih kateter dapat dilepas        .Kateter biasanya dilepas pada hari ke 3 – 5. Untuk pelepasan kateter, diberikan    antibiotika 1 jam sebelumnya untuk mencegah urosepsis. Biasanya klien boleh         pulang setelah miksi baik, satu atau dua hari setelah kateter dilepas

Peran perawat dalam proses TURP

Perawat tidak berwenang dalam proses TURP karena yang berwenang        adalah dokter. Perawat hanya membantu dokter dalam proses TURP. Dan perawat        berwenang untuk merawat pasien pasca TURP.

 

Comments on: "Transurethral resection of the prostate (TURP)" (2)

  1. butuh bntuan mngenai prwtan post op turp, krim ke email. mksi sblumnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: